Ciri-ciri anak yang Superior dan Imperior





1. A. Ciri-ciri anak yang Superior

Anak superior adalah anak yang memiliki tingkat kecerdasan serta tingkat bakat yang tinggi (istimewa),

Ciri-ciri anak superior yakni :

- Berpenampilan yang meyakinkan.

- Percaya diri.

- Berpandangan sangat tajam.



- Berdisiplin, serta selalu ingin mengetahui apa yang belum diketahui.

- Cepat menangkap apa yang baru diberikan.

- Memiliki daya ingat yang kuat.

- Bermental tinggi, sulit dipengaruhi dengan hal-hal yang bertentangan dengan pikirannya.

- Bertingkah laku sopan, agresif, lincah, dan selalu tepat sasaran.



Ciri-ciri ini kami ambil sesuai dengan fakta (kenyataan) yang ada pada anak (siswa) kami yang sekarang berada di kelas empat (IV) SD No. 2 Dukuh. Kami dapat memasukkan siswa ini ke dalam anak superior karena ciri-cirinya seperti apa yang kami tuliskan di atas. Setiap diberi pelajaran dengan pokok bahasan yang baru, siswa ini sudah terlebih dahulu mengetahui materi yang akan diberikan. Menurut siswa ini dia sudah mempelajari semua pelajaran yang ada di kelas IV (empat) sehingga sering kami gunakan sebagai tutor sebaya yang sering membimbing teman-temannya dalam belajar.

Kalau kita lihat dari segi keluarga dan lingkungannya tidak begitu istimewa karena keluarga siswa ini bisa dibilang berekonomi sedang – ke bawah. Serta lingkungan siswa ini berada di lereng gunung Agung yang sudah tentunya jauh dari perkotaan.

1. B. Ciri-ciri anak yang Inperior

Anak inperior adalah anak yang memiliki tingkat kecerdasan dan bakat yang sangat rendah (Down Syndrom).

Ciri-ciri anak inperior yakni ;

- Berpenampilan kurang meyakinkan.

- Kurang percaya diri.

- Berpandangan redup (layu).

- Lambat dalam menerima sesuatu yang baru.

- Memiliki daya ingat yang sangat lemah.

- Bermental rendah, mudah dipengaruhi, selalu menunggu teman untuk menyelesaikan suatu masalah.

- Pendiam, jarang berkomunikasi.

- Sulit dalam hal membaca.

Ciri-ciri ini kami ambil dari siswa kami yang sekarang duduk di kelas V (lima) SD No. 2 Dukuh. Kami dapat menggolongkan anak ini ke dalam anak inperior karena ciri-cirinya seperti yang telah kami tulis di atas. Saat diberi pelajaran anak ini selalu diam, tidak ada reaksi apapun. Menyalin pelajaran yang ditulis di papan tulis selalu lambat, dan selalu harus di tuntun. Bila di suruh membaca masih terbata-bata bahkan selalu diam. Jarang membuat tugas, selalu diam dalam berdiskusi bahkan sering ngantuk. Bila diberi pekerjaan (soal) dan dilihat buku tulisnya selalu kosong dan ditutup.

Kalau dilihat dari segi keluarga hampir sama dengan keluarga siswa kami yang superior, bahkan ekonomi keluarga anak ini lebih dari anak yang superior.
-8.656290 115.222099
Jika Sobat menyukai Artikel di blog ini, Silahkan masukan alamat email sobat pada kotak dibawah untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Sobat akan mendapat kiriman artikel terbaru dari Media Pendidik dan Pendidikan


Artikel Terkait:

0 Komentar
Tweets
Komentar

0 comments:

Post a comment

Komentar anda sangat menentukan keberlangsungan blog ini.
Apabila anda tidak punya akun, gunakan anonymous
Apabila anda punya, gunakan Nama/URL
»Nama: diisi dengan nama anda
»»URL: diisi dengan alamat web, alamat email, dsb